Header Ads

Semacam (bukan) Review RFC 4.0



Oleh Eko Cahyono (Salah satu pelari RFC 4.0)

Selamat malam. 

Salam olahraga πŸƒ Semacam (bukan) review Run For Charity #4 Blitar, 5 Februari 2023. Peringatan : Yg gak suka baca & yg baperan dilarang membaca


Blitar adalah City of love 4 me. Ini adalah race ke 5 di Bumi Patria

  1. Pegat Run 10 km
  2. Blitar 10 km 
  3. RFC#3. Sejauh 35 km
  4. Bung Karno Run 10 km
  5. RFC#4. Sejauh 50 km

(Blitar Night Run aku gak bisa ikut, karena pas bareng event di Jogja apa Magelang gitu. Maaf aku lupa. Kebanyakan mikirin De'e) 🀣 Setelah RFC#3 berakhir, aku langsung inden slot buat RFC#4. Dan puji syukur panitia masih ingat akan permintaan ku. Matursuwun tak terhingga pada Panitia RFC ❤️RFC#4 kali ini sangat berbeda dgn RFC sebelum2nya. Dimana kali ini ada 3 kategori, yaitu relay 10km, half 25km dan full 50km. Jujur aku juga sempat galau memilih antara ikut half apa full. Tapi demi menghindari hujatan Netijen, akhirnya fix aku ikut 50km. Demi apa coba. Ya demi De'e lah ☸️. Singkat kata, akupun daftar full dan diterima dgn tanpa syarat.

Bla bla bla setelah menunggu sebulan akhirnya tiba juga hari yg dinanti.


Perjalanan Ke Blitar

Berangkat ke Blitar naik KA bersama 24 pelari dari  bumi Arema. (Yg 10 pelari bawa kendaraan sendiri - karena mabok kalo naik KA). Sempat heboh di gerbong KA karena ada beberapa yg baru pertama kali naik KA πŸšƒπŸšƒ. Tau sendirilah kalo pengalaman pertama itu pasti selalu berkesan dan membingungkan. Kami berangkat jam 14:32 dan setelah duduk manis selama 2jam lebih akhirnya menginjakkan kaki di Kota Blitar. GPL ada crew yg menjemput kami. Karena rombongan lumayan banyak, akhirnya harus diangkut dua πŸš— dan masih bolak balik 2 kali. Crew sungguh melayani dgn sepenuh hati. Dengan Salam Senyum Sapa terbaiknya.😍


Racepack Collection

Jam 5 sore tiba di Istana Gebang. Sebuah tempat paling bersejarah di Blitar. Dan setiap masuk kesini hatiku selalu bergetar. Ada semacam aura Bapak Proklamator tercium disana. Entah kenapa selalu saja merinding setiap masuk Istana Gebang.

Disambut latihan atraksi nan heroik dari para Pemuda Pemudi setempat. Ditambah tabuhan gong serta gamelan menambah suasana makin meriah. Walaupun jadi bingung antara nonton pertunjukan ataukah ambil BIB ataukah ke food court dulu. 🍽️ Ambil BIB adalah pilihan terbaik. Meja registrasi sudah siap menyambut. Hanya tinggal sebut nama, 3 detik BIB sudah ditangan. Panitia keren banget. Sat set wat wet gak pake ribet. πŸ‘πŸ»  Panitia juga menyediakan drob bag bagi peserta yg mungkin butuh ganti outfit selama lari. Pun disediakan tim medis yg siap dengan alat tensi darah. Untuk registrasi aku kasih 🌟🌟🌟 🌟🌟 alias perfect banget.

Jam 17:45an semua peserta dikumpulkan di wisma sebelah untuk breafing. Hampir 45 menit peserta mendengarkan arahan dari panitia terkait event. Diselingi jepretan mbak FG yg curi curi moment jepret. Breafing berjalan santai tapi lancar jaya. Walopun jujur saja untuk tempat breafing menurut ku kurang pas. Karena peserta terlalu banyak jadi ruangan terasa agak sesak dusel2an. πŸ™

Breafing selesai dan peserta pada bubar grak. Ada yg sholat, juga ada yg jalan2. Sebagian juga masih nongkrong di Istana Gebang. Beberapa masih asyik foto2. Terlihat ada yg lagi kencan di kursi taman (yg pasti ini peserta yg copel2 gitu)πŸ‘©‍❤️‍πŸ’‹‍πŸ‘¨


Homestay

Aku & sebagian peserta diberi homestay yg sangat nyaman. Dari Istana Gebang kami diantar mobil crew. Panitia benar2 menerapkan prinsip tamu adalah raja. Semua dilayani dgn istimewa.

Homestay sangat besar, luas dan nyaman. Dengan semua fasilitas premium. Mulai KT yg super luas + AC, KM dgn shower & bathub + air hangat. WiFi dgn kecepatan bak .✈️

Tapi walopun homestay super mewah, tetap saja penyakit sebagai pelari kambuh juga. Semalaman gak bisa tidur. Mungkin cuma bisa tidur 2-3 jam saja. 

Kali ini bukan mikirin De'e.

Tapi mikir kuat gak ya besok aku lari 50km. Membayangkan saja bikin resah dan gelisah menunggu disini.......


Eh, aku dkk menyempatkan jalan2 ke alun2 Blitar yg cuma berjarak 270 meter dari homestay. Kami akhirnya makan πŸ₯˜ yg penuh drama. Awalnya mau beli lalapan, tapi karena antri 1 jam akhirnya pindah makan soto. Suapan 1-5 kali, rasa sotonya hambar, gak terasa apa apa. Sempat nggrundel dlm hati. Tapi setelah suapan ke 6 hingga selesai, ternyata rasa sotonya maknyus sampai ludes. πŸ₯°. Ternyata kalo makan soto disini, harus diaduk aduk sampai campur merata.

Merasa belom kenyang, aku dkk jelong2 lagi kuliner ria. Dan pilihanku jatuh pada bapak tua diseberang taman pecut yg jualan angsle & ronde. 🍡. Satu mangkok angsle seharga 5ribu akhirnya membuat cacing dalam perut merasa puas dan gak berontak lagi. Sambil tersenyum puas, balik ke homestay. 

Ahhhh terbayang beberapa waktu lalu waktu tengah malam berjalan bersama De'e dari alun alun Blitar ke penginapan πŸ’”. Astaga...  Blitar sungguh menghadirkan kenangan yg tak mungkin kulupakan. Alun alun ini pernah jadi saksi ketika tengah malam kehujanan berdua lalu berteduh ditenda bakso dipojokan itu.

Ah sudahlah πŸ‡¦πŸ‡½


Start Line

Jam 2 pagi ada Mas Ridho yg dengan tegasnya membangunkan. Tanpa ampun "nggugahi" . Duhhh lagi enak2 bobok dibangunin. Wkwkwkwkwkw. Bangun, cuci muka (maaf aku gak mandi, karena kalo mandi tar pas lari malah masuk angin), gosok gigi, ganti baju, pakai sepatu dan cuzz jalan kaki ke start di alun alun. Dan setiap melihat tenda bakso itu, aku ingat lagi peristiwa malam itu 😭

Btw... Mau start agak mbulet. Karena ada beberapa peserta yg belom hadir. Dan panitia dgn setia menunggu. Haloooooo para pelari. Disinilah Anda seharusnya disiplin. Ketika Anda tidak disiplin waktu, akhirnya semua jadi korban. Mungkin ini hal yg remeh, tapi dampaknya sangat gak ngenakin lho. Karena beberapa peserta telat dan belom hadir. Dengan toleransi waktu akhirnya panitia melakukan start.

Sayang seribu sayang, kenapa tanpa menyanyikan lagu Indonesia Raya. Padahal ini adalah moment yg paling sakral dan ditunggu setiap Start 😭 Akhirnya dengan berdo'a bersama, jam 03 lebih sekian menit, start dimulai. Dengan tepuk tangan dan beberapa teriakan gembira, para peserta mulai ngaspal di Blitar. 50km pun dimulai. Selalu ada langkah pertama untuk ribuan langkah selanjutnyaπŸ‘£. 


Rute Lari

Rute menurut ku sangat keren. Ini jadi ciri khas RFC. Masuk ke desa2, lewat jalan2 kampung yg asri, membelah sawah dan sungai. Diiringi suara jangkrik, katak dan gemericik air. Pokoknya rute nya bagusss pake banget. Tiada tandingan.πŸ‘πŸ‘

Hanya beberapa kali lewat jalan utama/jalan propinsi. Tapi cuma 100-400 meter saja. Lalu masuk desa dan kampung lagi. Yg dikanan kiri penuh pohon. Sama sekali tidak menghirup CO2. Udara sungguh sejuk dan nyaman di hidung. 

Crew yg membuat rute sangat pinter. 100% aspal yg apik. Kalopun ada aspal yg rusak cuma beberapa langkah saja. Untuk rute aku kasih nilai 100 wes. Gak ada keraguan sedikitpun.πŸͺ‚


Water Station

WS, jangan ditanya lagi.

Melimpah ruah segalanya ada. WS 1 dan 2 setiap 10 km menurut ku sudah cukup. Karena masih sangat pagi, jadi gak terlalu bikin haus. Malah terasa dingin, jadi gak tergoda untuk minum.

Mulai WS 1 pun udah disediain πŸ‰πŸŒπŸ¬πŸŸπŸ₯ͺπŸ₯›πŸ§ƒπŸ₯ƒ dan entah apa lagi. Dari beng beng, momogi, hingga ciki ciki. Semua ada bak AnuMaret. Mulai km 20 - 50 WS setiap 5km. Masih + spons + es batu.

Untuk WS juga aku kasih nilai πŸ’―πŸ’―πŸ’―

Sempat ada peserta yg minta Coca Cola. Astaga ini peserta manja banget. Udah tersedia seabrek minuman, buah dan snack. Masih aja nawar. Kalo gak takut dosa, udah aku banting tuh peserta. πŸ˜‚πŸ˜‚


Tim Medis

Medis juga sangat mencukupi. Ditiap WS selalu ada Spray dan tim medis yg ready ngasih pertolongan. Ada ambulance yg selalu keliling. Awalnya aku mencoba menghitung ambulance yg lewat. Satu, dua, tiga dan lama lama aku pusing mikir ngitung ambulance yg lewat. EGP wes dgn πŸš‘.

Tim medis top banget.


Marshall

Crew dan Marshal sepanjang rute juga cepat tanggap. Marka sangat jelas dengan tanda ⬇️↗️↘️➡️ warna 🟨 di aspal. Juga banner putih yg nempel di tiang listrik, telpon dan pohon sepanjang rute 50km. Kalo ada peserta yg kesasar, ya berarti dia sudah hallu tingkat dewa.

Karena selama masih bernafas, menurut ku tidak akan ada peserta yg kesasar. Kecuali dia kerasukan jin.πŸ‡

Marshal tersebar di semua rute, pertigaan, perempatan, belok kanan, belok kiri, serong kanan, serong kiri pasti ada Marshal yg berdiri tegak alaπŸ‘¨‍✈️πŸ‘©‍🎨.

Belom lagi Marshal yg keliling mondar mandir naik motor. Ada banyak yg Wira Wiri menghabiskan pertalite.

Tapi jujur ya, aku tuh sangat mengidolakan satu Marshal. Dan menurut ku dia adalah Marshal terbaik di Indonesia.

Dari beberapa race dia selalu ada, bahkan di MSC pun beliau juga jadi volunteer. Marshal ini sebenarnya gak gede2 amat, bahkan untuk ukuran Marshal bisa dibilang biasa saja.

Tapi semangat juangnya sungguh diatas rata2. 

Dari start - finish. Saat gelap, gerimis, hujan, hingga panas dia tetap semangat melaksanakan tugasnya. Selalu ngasih keprok2 dan teriakan heroik.

Dialah Mbak Nurlatifa. Marshal terbaik yg pernah ada. Orangnya kecil tapi semangat nya besar bak Srikandi. Bagi RD RD event, please ajaklah mbak Nur jadi Marshal. Dijamin rute akan aman damai sejahtera. Satu mbak Nur saja menurutku setara dengan kekuatan 25 Marshal. Aku jamin.

πŸ‘πŸ»πŸ‘πŸ»πŸ‘πŸ»πŸ‘πŸ»πŸ‘πŸ»

Nulis apa lagi ya

Bentar. Aku minum dulu.


Refreshment

Refreshment di finish membludak. Es cendol πŸ§‹ aku abis 4 gelas. Es lilin (es apa namanya aku lupa lagi, gegara De'e terlintas di otakku) aku abis 3 lonjor. 

πŸ‰ Aku abis 8 iris

🍌 Aku dikasih 2, tapi gak aku makan, cos ukurannya terlalu jumbo.

πŸ‹ Aku abis 3

Nasi kotak semua dapat jatah 1 box. (Tapi jika gak malu, masih boleh ambil lagi). Es kopi dan es coklat ambil berapa gelaspun bebas dan gratis. Isoplus, chers ambil berapa botolpun gratis. Di finish gak bakalan kelaparan. Tinggal perut berani nampung berapa. Terserah. Refreshment dapat nilai 100 juga wes. 


Venue

Tenda peserta luas dan nyaman. Mau duduk, tidur, selonjor, ataupun mau guling guling sesuka hati juga bebas. Udara sejuk di lapangan bikin capek-capek minggat. Sippp pol pelayanan panitia.

Kolam es, mmmmm sungguh sadis. Bukan lagi es tube kecil kecil yg disediakan. Tapi es balok buesar buesar yg dimasukkan kolam. Begitu es balok tinggal separuh, langsung di masukkan lagi satu gerobak es balok super jumbo. Dijamin benar benar jadi kolam es balok. Panitia gak pelit untuk menyediakan es balok. Badan langsung πŸ₯ΆπŸ₯Ά.

Sound system menggelar. Keras dan jelas. Panggung, gak butuh panggung. Karena ini Charity jadi gak perlu hiburan joget joget. Aku setuju banget untuk yg ini. πŸ™πŸ™πŸ™


Oh ya, race ini tanpa COT. Jadi peserta bebas berlari selama mungkin. (Tapi menurut ku harusnya tetep ada COT tapi yg ramah. Karena kalo gak ada COT maka peserta terkesan akan lari seenaknya. Kasihan Marshal yg harus menunggu lama). Ini menurut ku aja lho ya, gak tau kalo pendapat yg lain. Selain itu supaya ada greget berlari. BIB udah bagus. Pake kertas yg anti air dan kuat. Udah standar BIB event nasional πŸ”²

Cuaca sungguh mendukung. Kekuatan do'a semua pihak, akhirnya cuaca sangat2 mendukung untuk lari. Baru kali ini aku menemukan cuaca sebaik di RFC. Bahkan ada gerimis syahdu di km 30-40 an. Yg diatas sungguh2 merestui perjuangan semua pihak yg terlibat ✳️ bukan demi De'e lagi. Tapi demi pondok lansia.


Photografer

FG ada banyak sekali

Berkeliaran sepanjang rute

Ada yg stay di beberapa titik

Ada yg keliling juga.

Sayangnya di jembatan cinta aku gak ketemu FG. Mungkin terlalu bernafsu berlari, jadi FG belom sampai di jembatan cinta ini.πŸ₯Ή


Mandatory Gear

Oh ya, mungkin panitia melewatkan sesi mandatory gear (MG). Lupa atau disengaja. Entahlah.

MG yg dari awal sudah disepakati, ternyata diabaikan begitu saja. Di registrasi gak di cek, bahkan di start juga diabaikan. Bagi peserta yg taat pasti bawa dan lengkap. Tapi ada beberapa peserta yg tidak disiplin akhirnya lari seenaknya tanpa Mandatory Gear. Menurut ku ini adalah sikap yg tidak baik. Panitia sudah menyiapkan semuanya dgn sempurna, tapi peserta malah tidak melakukan kewajibannya dgn benar. Sebagai pelari (peserta) seharusnya taat aturan dan disiplin. Percuma jadi pelari top dengan segudang prestasi jika tidak disiplin. Karena berlari bukan hanya soal kencang atau juara. Tapi juga tentang disiplin. Jadi seharusnya peserta menjalankan kewajiban dan peraturan yg ditentukan panitia. πŸ™πŸ™

Terserah jika ditengah rute MG mau dititipkan. Karena sudah aman dan WS melimpah. Aku yg awalnya males bawa MG. Tapi demi mentaati aturan akhirnya tetep bawa MG yg seabrek. Dan begitu udah aman, seingatku sekitar km 15an MG akhirnya aku titipkan tim WS. Karena suasana sudah agak terang, gak butuh headlamp dan WS sudah mulai rapat. Apasih susahnya bawa MG?

Bayangkan jika Anda sebagai panitia dan sudah menetapkan aturan. Lalu ada peserta yg melanggar aturan yg Anda buat ..... Ah sudahlah.


Satu hal yg kembali terulang. RFC#3 dulu ada beberapa pelari yg cancel dan panitia tidak antisipasi menyiapkan cadangan. Ternyata RFC#4 pun masih terulang. Ada beberapa peserta yg DNS dan panitia tidak mengganti dgn pelari cadangan. Jadinya peserta yg lari berkurang. Mungkin sebaiknya panitia punya pelari cadangan. Jadi ketika ada yg DNS, maka jumlah pelari tetap sama sesuai jumlah di awal. (Maaf sekedar usul).πŸ₯°πŸ˜

Salut, kagum dan salam hormat kepada peserta yg sudah kerja keras mengumpulkan donasi. Puji syukur akhirnya target donasi tercapai. Sekali lagi yg diatas merestui event RFC. Bagi peserta yg dirasa belom pecah telur dan sekiranya belum maksimal. (Juga buat aku sendiri). Masih ada waktu untuk mengumpulkan donasi. Ingat. Event ini gratis. Dan panitia sudah bekerja keras hingga sukses. Peserta pun puas.

Sekarang tugas peserta belum selesai. Walaupun target sudah terpenuhi, tapi kita masih punya kesempatan untuk memaksimalkan waktu dalam mengumpulkan donasi. Bukan demi De'e lagi. Tapi demi Pondok Lansia. πŸ’πŸ’

Oh ya. Kemarin aku sempat masuk dan bertemu langsung dgn penghuni pondok lansia. Dan untuk pertama kali ditahun 2023 ini aku meneteskan air mata. Entahlah. Mungkin aku yg terlalu cengeng  πŸ’¦πŸ’¦

RFC#4 sejauh 50km sukses aku tempuh dalam waktu 5jam 54 menit 42 detik. Padahal target awal adalah 7 jam. Ternyata aku bisa lebih baik dari target. Jika RFC#3 aku finish urutan ke 2. Kali ini menurun finish diurutan ke 3 🫣🫣


Balik Ke Malang

Minggu jam 16:00 aku melangkahkan kakiku dari homestay. Setiap ada awal pasti ada akhir. Mau gak mau aku harus pulang. Berat tapi harus. Blitar yg penuh kenangan harus aku tinggalkan. 270 meter dari homestay ke alun alun jadi terasa 10 km.

Kembali kenangan beberapa waktu lalu terlintas dikepalaku. Berjalan menyusur trotoar berdua sepanjang alun alun. Diiringi tawa dan canda. 😰😰

Ah sudahlah 

Dan akhirnya aku sampai di stasiun. Selamat tinggal Blitar.

Bumi Patria tercinta.

Tanah Proklamator Indonesia.

City of love 4 me

Aku janji akan kembali.

Walopun tanpa De'e.

Karena aku yakin, masih ada kereta yang akan lewat 

Seperti dia yg akan lewat menuju hatiku

πŸ₯ŽπŸ₯Ž

Terimakasih semuanya.

Terimakasih panitia RFC yg telah memberikan kesempatan kepadaku dan teman teman Arema untuk ngaspal di Blitar.

Satu lakon telah selesai.

πŸ’žπŸ’žπŸ’žπŸ’ž

(Inden slot untuk RFC#5) 

CATAT YA


Blitar ae lope yuuuuu

(Wes Yo, tugas nulis udah selesai, males ditagih tagih terus kayak nunggak angsuran kredit motor)

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.